GNPF MUI Akan Laporkan Pembuat Chat Fitnah Habib Rizieq Dan Penyebarnya

297

Palanta Minang — Wakil Ketua Advokat Cinta Tanah Air (ACTA) Habib Novel Bamukmin mengatakan penetapan tersangka yang dijatuhkan kepada Habib Rizieq Shihab dalam kasus pornografi adalah rekayasa.

Hal ini berdasarkan pada dua alat bukti yang menjadi dasar ditetapkannya status tersangka Habib Rizieq, hingga saat ini belum dipublish dan diungkap oleh polisi.

“Semua kasus Habib Rizieq yang sudah tiga kali dipenjara itu rekayasa,” ujar Novel, Senin (29/5/2017).

Islam (FPI) ini, orang yang sepatutnya diusut oleh aparat seharusnya orang yang memproduksi dan yang memproduksikan.

Dia menambahkan, polisi telah membabibuta dalam menetapkan perkara. “Kami GNPF MUI segera akan melaporkan pembuat chat fitnah dan yang menyebarkan itu,” ucap dia.

Penetapan Habib Rizieq sebagai tersangka ini, menurut Novel sudah menjadi kepentingan politik penguasa untuk 2019 nanti.

Tim pengacara Rizieq Shihab menyatakan penetapan tersangka terhadap pimpinan Front Pembela Islam (FPI) itu sebagai penzaliman.

“Ini memaksakan kehendak,” kata salah satu pengacara Rizieq, Sugito Atmo Prawiro, Jakarta, Senin (29/5/2017).

Sugito mengatakan penyidik Polda Metro Jaya terlihat memaksakan kehendak meningkatkan status hukum Rizieq dari saksi menjadi tersangka dugaan penyebaran percakapan dan foto pornografi.

Sugito menegaskan Rizieq akan melakukan perlawanan terhadap ketidakadilan yang diterima dalam menjalani proses hukum tersebut. [Republika]

Comments

comments

TIDAK ADA KOMENTAR

LEAVE A REPLY